Kali Pertama Mencoba Anal Seks Sakit Tapi Enak

1

Kali Pertama Mencoba Anal Seks Sakit Tapi Enak

Kali Pertama Mencoba Anal Seks Sakit Tapi Enak – Nama saya Imogen, saya seorang gadis berusia 19 tahun. Aku dan pacarku yang lama (Jake) telah bersama selama 2 tahun. Dia adalah orang pertama yang berhubungan seks denganku. Dia dibuat istimewa, dan romantis, dengan lilin dan kelopak mawar. Selama tahun pertama kencan kami melakukan hubungan seks seperti membiakkan kelinci.

Tapi itu mereda sedikit dan kami melakukan hubungan seks setiap 2 bulan atau lebih. Suatu malam, 12 Juli 2015, saya merasa kesepian dan ingin dia datang. Saya mengirim sms kepadanya dan mengatakan kepadanya bahwa saya sangat menginginkannya. Dia bilang dia akan datang, tapi dia tidak. Saya merasa tertidur setelah menunggu 2 setengah jam untuknya.

Saya dikejutkan oleh gerakan di sekitar tubuh saya, seseorang di tempat tidur saya, menarik lembaran tubuh saya, lalu pindah ke celana sutra merah muda saya. Orang itu, jelas itu Jake, menarik celana pendek saya ke pergelangan kaki saya dan memposisikan tubuh saya dalam gaya doggy, dengan kepala saya di atas bantal. Dia mengulurkan tangan dan menyelinap ke bawah kaosku yang kebesaran, dan menangkupkan payudaraku.

Aku mengeluarkan erangan lembut saat dia meremasnya dan bermain dengan putingku. Dia menyelipkan tangannya ke tubuhku sampai dia mencapai pantatku, berlutut, dia mendorong wajahnya ke vaginaku. Menjilati dengan paksa. Erangan lembutku berubah menjadi kenikmatan beban erangan. Dia menjilat ke atas dan ke bawah, berulang kali. Saya mengisap bibir saya dan mendorong lidahnya masuk dan keluar dari lubang saya. Aku mencintainya, aku menjerit kepalaku dengan senang.

Dia berhenti. Saya mendengar suara gemeresik dan ikat pinggang. “Ya, tolong sayang!” Aku menjerit, vaginaku menetes basah, menggetarkannya untuk memasukkanku. Dia mengusap kemaluannya di bibir vaginaku yang basah, membuat ujungnya basah dengan jusku. Dia akan memasuki vagina saya, tetapi dia mundur. Bingung, aku mendorong diriku ke dia, dia menarik dirinya keluar dan mulai menyentuh bajingan saya dengan tipnya. “Tidak, tolong! Tidak di sana!” Saya berteriak, takut.

Dia mendorongnya, 8 inci, dalam satu dorongan yang dalam, aku menjerit kesakitan dan senang. Dia meletakkan tangannya di pinggulku saat dia mendorong maju dan mundur. Tempat tidurku melengking seperti orang gila dengan cepatnya dia mendorong dirinya ke dalam lubang pantatku yang ketat. Saya memindahkan tangan saya di bawah paha saya dan menempatkan 2 jari di klitoris saya, membuat gerakan melingkar. Saya terkejut berapa lama ia membawanya ke air mani. “Cum dalam diriku sayang.” Saya mencoba untuk mendorongnya.

Aku merasakan penisnya berkedut di dalam bajingku. Itu sangat panas. Dalam hitungan detik dia membanjiri semua pantatku. Mengisi saya. Dia menarik keluar menjilat vaginaku selama beberapa menit dan pergi, tanpa kata. Aku merasa kagum ketika dia berjalan keluar dari kamarku. Saya gemetar karena jumlah orgasme yang dia berikan kepada saya. Saya segera tertidur. Keesokan paginya, setelah mandi saya pergi ke dapur, di mana saudara saya, 26, sedang membuat sarapan. Dia berbalik dan tersenyum padaku, seringai lebar.

“Bagaimana tadi malam, Imogen?” Dia harus mendengarku, itu sangat memalukan. Dia berjalan ke arahku sampai ke telingaku dan berbisik, “Apakah payudaraku terasa menyenangkan di bajumu …?” Guncangan memenuhi wajahku saat dia mengangkat wajahnya dari wajahku, mengedipkan mata, mendapatkan sarapannya dan pergi. Saya berhubungan seks dengan saudara laki-laki saya, dan saya menyukainya.

AGEN POKER | AGEN CAPSA | AGEN JUDI BOLA | AGEN TERPERCAYA

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*